MENU TUTUP

Menteri Sosial Serahkan Bantuan Rp7,3 Miliar untuk Korban Kerusuhan Papua dan Papua Barat

Rabu, 11 September 2019 | 07:19 WIB / Andi Riri
Menteri Sosial Serahkan Bantuan Rp7,3 Miliar untuk Korban Kerusuhan Papua dan Papua Barat Mensos RI, Agus Gumiwang menyerahkan bantuan sosial secara simbolis kepada perwakilan pemerintah kota dan kabupaten di GN Dok V Jayapura, Selasa (10/9) malam/Istimewa

JAYAPURA - Kementerian Sosial bergerak cepat merespon bencana sosial yang terjadi di Papua dan Papua Barat, pasca kerusuhan Agustus lalu dengan memberikan bantuan sebesar Rp7,3 Miliar bagi korban yang terdampak kerusuhan.

Bantuan diserahkan secara simbolis oleh Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita kepada perwakilan pemerintah Kota Sorong, Manokwari, Fak Fak, serta Kota Jayapura, disaksikan Gubernur Papua, Lukas Enembe di Gedung Negara Dok V Jayapura, Selasa (10/9) malam.

Total bantuan yang disalurkan Mensos senilai Rp7.300.000.000, masing-masing untuk Provinsi Papua senilai Rp1.210.000.000, dan Provinsi Papua Barat Rp6.090.000.000.

“Bantuan ini merupakan salah satu wujud kehadiran negara dalam penanganan bencana. Pemerintah dan Kementerian Sosial punya komitmen tinggi bersama-sama dengan masyarakat melakukan upaya-upaya pemulihan pasca bencana sosial yang terjadi di Jayapura, Manokwari, Sorong dan Fakfak,” kata Mensos

Lebih terperinci, untuk Provinsi Papua bantuan sebesar Rp1.210.000.000 ditujukan kepada 242 unit usaha di Kota Jayapura masing-masing sebesar Rp5.000.000. 

Kemudian untuk Provinsi Papua Barat, bantuan disalurkan kepada 31 unit usaha di Kota Sorong masing-masing sebesar Rp.5.000.000 sehingga total sebesar Rp160.000.000. bantuan juga disalurkan untuk satu orang korban luka di Kota Sorong sebesar Rp5.000.000. 

Di Kabupaten Manokwari bantuan diberikan kepada 165 unit usaha masing-masing sebesar Rp5.000.000 sehingga total sebesar Rp825.000.000. Adapun di Kabupaten Fak Fak bantuan disalurkan kepada 1.021 unit usaha dengan masing-masing senilai Rp5.000.000 sehingga total sebesar Rp5.105.000.000.

“Bantuan yang disampaikan tersebut berupa bantuan Usaha Ekonomi Produktif (UEP), dan Layanan Dukungan Psikososial,”sebutnya 

Bermanfaat

Kepada masyarakat, Mensos menyatakan, Presiden Jokowi berharap bantuan pemerintah dapat bermanfaat meringankan beban penderitaan baik kepada korban maupun keluarga korban bencana sosial.

Dia menambahkan, program dan kegiatan Kementerian Sosial dalam penanganan konflik meliputi pencegahan melalui penguatan masyarakat dalam mencegah terjadinya konflik dengan kegiatan Keserasian Sosial dan Kearifan Lokal serta Harmoni Kebangsaan.

“Untuk penanganan kedaruratan dilakukan melalui pelayanan pemenuhan kebutuhan dasar bagi korban terdampak, bantuan santunan korban Luka maupun meninggal dunia sementara pada pemulihan pascakonflik dilakukan melalui bantuan layanan dukungan psikososial, dan bantuan stimulan penguatan usaha ekonomi, serta rekonsiliasi,” kata Mensos.

Kementerian Sosial juga memastikan akan akses pada program-program perlindungan sosial yang reguler, seperti Program Keluarga Harapan (PKH) maupun Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) serta bantuan sosial lainnya yang menjadi kewenangan Kementerian Sosial

Menurut Mensos, penanganan bencana konflik sosial perlu mendapat perhatian khusus dan menyeluruh, serta dilakukan secara professional sistemik dan berkelanjutan dengan sebanyak mungkin melibatkan partisisipasi masyarakat. “Ini untuk menghindari kerugian yang lebih besar dan mencegah agar masalah yang sama tidak terjadi lagi,” tuturnya

Dia menekankan, guna mencegah dan mengurangi risiko bencana wajib menjadi bagian dari rutinitas masyarakat sehari-hari”. Setidaknya dapat diawali dengan melihat dan mempelajari fakta bencana sosial terutama konflik sosial yang rutin mengancam masyarakat menjadi korban,” terangnya

Mensos juga mempertanyakan, bagaimana dalam kondisi masyarakat beragam kultur dan semakin terbuka, upaya penanggulangan bencana dapat dilakukan? “Cepat atau lambat, informasi negatif yang diterima secara intens diinternalisasi dan membentuk watak agresif sehingga masyarakat cenderung permisif terhadap tindak kekerasan,” katanya.

Kerusuhan sosial membuat sejumlah warga mengungsi. Dalam catatan Kemensos, di Papua, sebanyak 1.750 orang mengungsi di Lantamal X Jayapura, 350 orang di Pulau Kosong Jayapura, dan 200 orang di depan Pelabuhan Jayapura. Kemudian tercatat sebanyak 242 tempat usaha rusak.

Di Kota Sorong, sebanyak tujuh rumah, dan 31 Unit Tempat Usaha rusak. Kerusakan juga terjadi pada fasilitas umum seperti pasar; rumah dewan adat; kantor dan fasilitas bank, angkutan kota.**


BACA JUGA

Eksodus Mahasiswa Paling Banyak Mahasiswa Asal Nduga dan Yahukimo

Selasa, 17 September 2019 | 14:38 WIB

Imbas Eksodus Mahasiswa, Pemprov Papua Berencana Bangun Universitas Usai PON 2020

Minggu, 15 September 2019 | 19:41 WIB

Pemprov Papua Bersama TNI-Polri Gelar Pengobatan Gratis untuk Masyarakat

Sabtu, 14 September 2019 | 13:49 WIB

Tokoh Agama Imbau Masyarakat Tidak Mudah Terhasut Isu-isu Tidak Benar

Jumat, 13 September 2019 | 19:25 WIB

Horee.. Akhirnya Layanan Data Internet di Kota dan Kabupaten Jayapura Dibuka

Jumat, 13 September 2019 | 16:14 WIB
TERKINI
Lecehkan Tugas Wartawan

Permohonan Maaf Pengurus GMNI : Kami Saling Membutuhkan

32 Menit yang lalu

Harhubnas 2019 di Papua Barat, Jadi Momentum Pelayanan Kepada Masyarakat

11 Jam yang lalu

Pasangan PADI Resmi Daftarkan Diri ke Partai Gerindra

12 Jam yang lalu

Sukses Tangkal Berita Hoax Melalui Medsos, Tujuh Personil Polres Jayapura Terima Reward

12 Jam yang lalu

Peringatan Harhubnas 2019, Menhub RI Ajak Satukan Tekad Tingkat Pelayanan

12 Jam yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com