MENU TUTUP

Tangan Pakai Sabun demi Papua Bebas Covid-19

Kamis, 15 Oktober 2020 | 15:44 WIB / Roberth
Tangan Pakai Sabun demi Papua Bebas Covid-19 Peringatan Hari Cuci Tangan Pakai Sabun Sedunia yang dilaksanakan pada tanggal 15 Oktober 2020 di aula Dinas Kesehatan Provinsi Papua/Roberth

JAYAPURA,wartaplus.com - Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Papua, Dr. Robby Kayame, SKM. M.Kes, menegaskan kembali pentingnya cuci tangan pakai sabun (CTPS) guna mencegah penularan berbagai penyakit, seperti diare, kecacingan, bahkan Covid-19 yang saat ini jumlah kasusnya terus meningkat.

Hal ini disampaikan dalam puncak Peringatan Hari Cuci Tangan Pakai Sabun Sedunia yang dilaksanakan pada tanggal 15 Oktober 2020 di aula Dinas Kesehatan Provinsi Papua. Acara ini diselenggarakan Dinas Kesehatan Provinsi Papua dengan dukungan badan UNICEF dan mitra-mitra lainnya, yaitu Yakenpa, YP2KP, GAPAI Papua dan doctorSHARE (DS).

"Perilaku cuci tangan pakai sabun ini kerap dipandang sebelah mata oleh kita. Padahal, bila dilakukan secara benar, cuci tangan pakai sabun sangat efektif dalam mencegah berbagai penyakit, bahkan Covid- 19," ujar Robby dalam rilisnya yang diterima wartaplus.com, Kamis (15/10) siang.

Ungkap dia, kegiatan Peringatan Hari Cuci Tangan Pakai Sabun Sedunia ini serentak dilakukan secara internasional.

"Protokol kesehatan yaitu praktek 3M terdiri dari memakai masker,menjaga jarak fisik dan mencuci tangan pakai sabun adalah indikator yang penting untuk mengubah perilaku masyarakat. Adalah tugas kita bersama untuk berupaya mengubah perilaku masyarakat. Dukungan kita semua akan membantu tercapainya Papua Bebas Covid-19. Dengan jumlah kasus terkunfirmasi sebanyak 7.777 per 11 Oktober 2020, Provinsi Papua terus berjuang untuk dapat memutus rantai penularan Covid-19, yang telah menimbulkan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat (KKM) melalui Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 11 Tahun 2020. KKM ini mewajibkan seluruh pihak untuk melakukan upaya penanggulangan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. Hingga saat ini, praktek 3M (Memakai masker, Mencuci tangan pakai sabun, dan Merjaga jarak) masih menjadi praktek yang efektif dalam mencegah penularan Covid 19,"ujarnya.

Selain Covid-19, Papua juga terus berjuang untuk melakukan eliminasi malaria. Pada saat ini, sekitar 85% kasus malaria berasal dari Papua.

Upaya eliminasi penyakit ini di Papua menghadapi tantanganakibat adanya perilaku nyamuk yang menggigit di dalam dan di luar rumah. Hal ini berarti penggunaan kelambu dan penyemprotan rumah harus dibarengi dengan intervensi pada habitat nyamuk. Untuk itu, dibutuhkan komitmen bersama dari seluruh pihak untuk menjaga sanitasi lingkungan.

"Ketika kita menggalakkan kembali gerakan Cuci Tangan Pakai Sabun, tentunya kita juga harus menyadari pentingnya ketersediaan air bersih bagi masyarakat dan juga kesehatan lingkungan kita. Untuk itu, saya menegaskan juga komitmen kita bersama untuk memperkuat infrastruktur air dan sanitasi lingkungan, demi tercapainya Papua Bebas Covid-19 dan juga eliminasi malaria. Namun tidak kalah penting adalah diperlukan kerja sama dari setiap orang untuk terus mempraktekkan 3M. Setiap orang bisa cuci tangan dengan sabun dan air mengalir dan dilakukan setiap saat dan pada waktu-waktu penting," jelas Robby, mengakhiri pernyataannya.*


BACA JUGA

Polsek Ilu Himbau Masyarakat Taati Protokol Kesehatan

Senin, 23 November 2020 | 11:53 WIB

Tingkatkan Imunitas Tubuh, TNI Polri dan Pemda Puncak Jaya Olahraga Bersama

Jumat, 20 November 2020 | 17:30 WIB

Tambahan Positif Covid-19 di Papua Barat 75 orang, Manokwari Tercatat 30 Orang* 

Rabu, 18 November 2020 | 20:42 WIB

Dokter Tiniap: Waspda Covid Melonjak pada Desember

Rabu, 18 November 2020 | 20:37 WIB

Personil Samapta Polda Papua Rutin Gelar Patroli di Tengah Pandemi Covid-19

Rabu, 18 November 2020 | 13:47 WIB
TERKINI

Tokoh Adat Lima Wilayah di Papua Minta Otsus Dilanjutkan dan di Audit

4 Jam yang lalu

Baku Tembak di Nduga, Tiga Anggota TNI Terluka

6 Jam yang lalu

Pemkab Puncak Jaya Gelar Sosialisasi Sistem Informasi Pemerintahan Daerah

7 Jam yang lalu
Kota Jayapura

Inilah Penyebab Kebakaran Puluhan Rumah di APO Kali

7 Jam yang lalu

Komnas HAM Bentuk Tim Pamantauan Pilkada di Papua dan Papua Barat 

8 Jam yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com