MENU TUTUP

Tangan Pakai Sabun demi Papua Bebas Covid-19

Kamis, 15 Oktober 2020 | 15:44 WIB / Roberth
Tangan Pakai Sabun demi Papua Bebas Covid-19 Peringatan Hari Cuci Tangan Pakai Sabun Sedunia yang dilaksanakan pada tanggal 15 Oktober 2020 di aula Dinas Kesehatan Provinsi Papua/Roberth

JAYAPURA,wartaplus.com - Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Papua, Dr. Robby Kayame, SKM. M.Kes, menegaskan kembali pentingnya cuci tangan pakai sabun (CTPS) guna mencegah penularan berbagai penyakit, seperti diare, kecacingan, bahkan Covid-19 yang saat ini jumlah kasusnya terus meningkat.

Hal ini disampaikan dalam puncak Peringatan Hari Cuci Tangan Pakai Sabun Sedunia yang dilaksanakan pada tanggal 15 Oktober 2020 di aula Dinas Kesehatan Provinsi Papua. Acara ini diselenggarakan Dinas Kesehatan Provinsi Papua dengan dukungan badan UNICEF dan mitra-mitra lainnya, yaitu Yakenpa, YP2KP, GAPAI Papua dan doctorSHARE (DS).

"Perilaku cuci tangan pakai sabun ini kerap dipandang sebelah mata oleh kita. Padahal, bila dilakukan secara benar, cuci tangan pakai sabun sangat efektif dalam mencegah berbagai penyakit, bahkan Covid- 19," ujar Robby dalam rilisnya yang diterima wartaplus.com, Kamis (15/10) siang.

Ungkap dia, kegiatan Peringatan Hari Cuci Tangan Pakai Sabun Sedunia ini serentak dilakukan secara internasional.

"Protokol kesehatan yaitu praktek 3M terdiri dari memakai masker,menjaga jarak fisik dan mencuci tangan pakai sabun adalah indikator yang penting untuk mengubah perilaku masyarakat. Adalah tugas kita bersama untuk berupaya mengubah perilaku masyarakat. Dukungan kita semua akan membantu tercapainya Papua Bebas Covid-19. Dengan jumlah kasus terkunfirmasi sebanyak 7.777 per 11 Oktober 2020, Provinsi Papua terus berjuang untuk dapat memutus rantai penularan Covid-19, yang telah menimbulkan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat (KKM) melalui Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 11 Tahun 2020. KKM ini mewajibkan seluruh pihak untuk melakukan upaya penanggulangan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. Hingga saat ini, praktek 3M (Memakai masker, Mencuci tangan pakai sabun, dan Merjaga jarak) masih menjadi praktek yang efektif dalam mencegah penularan Covid 19,"ujarnya.

Selain Covid-19, Papua juga terus berjuang untuk melakukan eliminasi malaria. Pada saat ini, sekitar 85% kasus malaria berasal dari Papua.

Upaya eliminasi penyakit ini di Papua menghadapi tantanganakibat adanya perilaku nyamuk yang menggigit di dalam dan di luar rumah. Hal ini berarti penggunaan kelambu dan penyemprotan rumah harus dibarengi dengan intervensi pada habitat nyamuk. Untuk itu, dibutuhkan komitmen bersama dari seluruh pihak untuk menjaga sanitasi lingkungan.

"Ketika kita menggalakkan kembali gerakan Cuci Tangan Pakai Sabun, tentunya kita juga harus menyadari pentingnya ketersediaan air bersih bagi masyarakat dan juga kesehatan lingkungan kita. Untuk itu, saya menegaskan juga komitmen kita bersama untuk memperkuat infrastruktur air dan sanitasi lingkungan, demi tercapainya Papua Bebas Covid-19 dan juga eliminasi malaria. Namun tidak kalah penting adalah diperlukan kerja sama dari setiap orang untuk terus mempraktekkan 3M. Setiap orang bisa cuci tangan dengan sabun dan air mengalir dan dilakukan setiap saat dan pada waktu-waktu penting," jelas Robby, mengakhiri pernyataannya.*


BACA JUGA

TP PKK Puja Bagikan Sembako dan Masker, Sekaligus Sosialisasi Pencegahan Covid-19

Kamis, 22 Oktober 2020 | 17:52 WIB

Kapolsek Bokondini HimbauĀ  Masyarakat Taat Protokol Kesehatan

Rabu, 21 Oktober 2020 | 13:58 WIB

Operasi Bina Waspada Matoa 2020, Polres Sarmi Sambangi Warga Kampung Binyer

Selasa, 20 Oktober 2020 | 19:56 WIB

Pangan Lokal Papua Barat Berlimpah Dimasa Covid-19

Selasa, 20 Oktober 2020 | 16:25 WIB

Koramil Warmare dan Babinsa Terapkan Prokes Covid di Pasar Rakyat Prafi

Selasa, 20 Oktober 2020 | 08:12 WIB
TERKINI

Kapolda Papua Berikan Award untuk Para Pecinta Lingkungan dan Pejuang Literasi

5 Jam yang lalu

Dimasa Covid-19, PWI dan Donatur Bantu Hanphone ke 3 Pelajar

6 Jam yang lalu

Dengan Segala Keterbatasan, STK TP Deiyai Wisudakan Angkatan Pertamanya

7 Jam yang lalu

Kesuksesan Peresmian Venue, Jadi Tolak Ukur Persiapan Menuju PON Papua 2021

7 Jam yang lalu

Hendak Lakukan Peliputan Debat Kandidat, Dua Wartawan Diusir Ketua KPU Supiori

18 Jam yang lalu
Kontak Informasi wartaplus.com
Redaksi: wartaplus.media[at]gmail.com